Monday, March 20, 2017

Tulahan : Kekal berjuang, terus berdakwah tidak menghukum

Salam,
Hari ini dah masuk pertengahan Mac, penulis cuti ada masa nak menulis tentang dakwah di kampung dan perjuangan bersama parti baru.
Sudah hampir tiga tahun penulis berdakwah ajak orang kampung solat, ajak orang kampung solat jamaah di surau. Dalam tempoh itu, ada ketika ramai yang ke surau, ada ketika kurang, paling ramai pun berjamaah di surau hanya 12 orang pada waktu Isyak.
Ada yang kekal solat lima waktu dan kekal solat jamaah di surau, ada yang tidak boleh capai lima waktu tapi masih datang berjamaah di surau. Ada yang kerap datang ke surau kemudian tidak datang dalam tempoh yang lama.
Namun , bila masuk tahun 2017, ada seorang kawan penulis anak arwah imam tua balik duduk di kampung. Kawan ini datang solat di surau dan bagi beberapai dea kepada penulis untuk menarik orang kampung ke surau.
Penulis sokong dan terima idea dia. Walaupun kemampuan agamanya kurang tetapi dia rajin melaksanakan idea ini. Usaha ini dibantu pula dengan seorang kawan yang juga balik duduk di kampung. Kawan ini pula tinggal hampir dengan surau. Jadi surau ini pasti akan sentiasa berjamaah walaupun penulis tiada kerana dia boleh jadi imam jika tiada yang boleh jadi imam.
Akhirnya, usaha kami bertiga ini menampakkan kejayaan yang amat ketara. Orang kampung dan anak muda kampung ramai yang datang ke surau. Jamaah waktu Subuh kadang-kadang capai lebih 12 orang. Paling ramai pada waktu Isyak , jamaah kadang-kadang capai hampIr 30 orang sehingga tak cukup satu saf . Dah jadi macam sembahyang tarawih bulan Ramadhan.
Penulis tetap meneruskan mengajar setiap hari selepas Maghrib dan penulis ulang semula mengajar bab solat kerana yang mendengar sudah ramai. Banyak ilmu yang mereka belajar tentang solat , tentang masbuk , tentang kesalahan solat, tentang solat jamaah, solat-solat sunat. Paling akhir ada kematian di kampung. Sudah ramai yang boleh dan berani solat jenazah.

Sunday, March 19, 2017

Wasiat Rasulullah kepada Abu Zar Al Ghifari

Abu Zar Al Ghifari adalah seorang sahabat Rasulullah yang terdekat dan amat mesra dengan beliau. Ia menyebut Rasulullah lain dari sahabat yang lain, menyebut beliau dengan sebutan "Khalili" (sahabatku yang akrab). Abu Zar menonjol dalam keikhlasannya berjuang, dan ia sangat cinta dan sayang kepada kaum fakir miskin, dan kerana itu ia sering disebut sebagai bapa kaum fakir miskin.


Sikap Abu Zar dalam menyampaikan dakwahnya dengan peringatan-peringatan di masa hidupnya. Beliau tetap bicara di depan umum sesuai dengan fungsinya sebagai ulama, yakni menyatakan kebenaran di mana saja. tidak mengira masa dan terhadap siapa sahaja tanpa mengenal ruang dan waktu, tanpa terpengaruh dengan kondisi dan situasi.

Dan sebagai salah seorang dari Sahabat Rasulullah saw, dengan keberanian dan kejujurannya yang menonjol, Abu Zar berkata kepada para penguasa waktu itu. 

"Sekiranya kamu meletakkan pedang terhunus di leherku untuk mencegah aku dari mengucapkan kata-kata yang pernah aku terima dari Nabi Muhammad saw. Nescaya aku akan terus juga berbicara, walaupun leherku akan putus."

Kalau kita mengikuti bagaimana caranya Rasulullah membina Abu Zar sehingga ia merupakan kader pelapis perjuangan dan sahabat kesayangan Rasulullah berani dan matang, tentulah kita tidak akan merasa hairan bila kita melihat sikap, akhlak dan keberanian Abu Zar.

Pada suatu ketika yang lapang, Rasulullah mengajak Abu Zar berjalan-jalan keluar kota dengan mengenderai unta. Abu Zar membonceng di belakang Rasulullah saw. Di waktu saat yang tenang dan harmoni itulah Rasulullah saw menyampaikan wasiat-wasiat atau beberapan pesanan beliau sambil membina Abu Zar secara khusus itu.

Rasulullah saw membinanya supaya hidup sederhana, yakni di kala keduanya berada di dekat gunung Uhud yang terkenal dalam sejarah Islam itu. Nabi Muhammad saw berkata kepadanya:

"Andaikata gunung Uhud itu menjadi emas dan meminta supaya aku memilikinya, pasti aku menolaknya."

Dan dengarlah selanjutnya keterangan Abu Zar sendiri tentang pesan Rasulullah saw kepadanya. Di antaranya Rasulullah saw telah memerintahkan kepadaku 7 perkara iaitu:-
  1. Ia memerintahkan aku untuk mencintai dan mendekati kaum fakir miskin;
  2. Ia memerintahkan aku untuk memandang kepada orang yang dibawah aku (dalam urusan dunia) dan tidak memandang kepada orang yang diatasku.
  3. Ia memerintahkan aku menghubungkan tali kasih-sayang sekalipun aku telah membelakanginya.
  4. Ia memerintahkan aku untuk tidak meminta sesuatu apapun kepada seseorang.
  5. Ia memerintahkan aku untuk tidak menaruh takut dalam berjuang pada jalan Allah terhadap reaksi celaan kaum reaksioner.
  6. Ia memerintahkan aku untuk menyatakan kebenaran walaupun pahit.
  7. Dan ia memerintahkan aku supaya banyak mengucapkan kalimah "La haula wala quawata illa billah."  Kerana semua itu adalah simpanan yang terletak di bawah arasy.
Demikianlah antara lain pesanan Rasulullah sebelum beliau meninggal dunia, untuk membina para sahabatnya agar berjiwa besar, memiliki iman yang murni, sebersih-bersih tauhid dan keberanian moral yang tinggi dalam melanjutkan dakwah dan jihad beliau.

Abul Aswad Adduali berkata: "Ketika saya tiba di Arrabdzah (tempat pengasingan Abu Zar), maka saya pergi ke tempat Abu Zar (Jundub Bin Junadah), ra. maka ia berkata kepadaku, pada suatu hari saya bertemu dengan Nabi Muhammad saw di Masjid sendirian, tidak ada seorang pun selain Rasulullah maka saya berkata:

"Nasihatilah aku suatu wasiat, semoga Allah menjadikan manfaat bagiku." Jawab Nabi Muhammad, "baiklah dan semoga kau tetap mulia."

"Hai Abu Zar, sesungguhnya kau dari keluargaku, dan aku akan berwasiat kepadamu, maka ingat-ingatlah, kerana wasiat ini menghimpun segala kebaikan dan pelaksanaannya. Apabila kau jaga dan kau perhatikan nescaya kau akan mendapat dua bahagian pahala yang besar."

Cara Beribadah
Hai Abu Zar, sembahlah Allah seolah-olah engkau melihat kepada-Nya. Maka bila nyata engkau tidak melihat Allah, maka yakinlah bahawa Allah melihat engkau.

Sunday, January 1, 2017

Tulahan : Setahun bersama parti baru

Salam,


Hari ini dah masuk 1 Januari 2017, usia sudah semakin bertambah. Semalam baru selesai proses lebih 50 ahli baru parti baru untuk bulan Disember. Sama macam parti lama, penulis urus kemasukan ahli baru dan penubuhan cawangan untuk parti baru.

Berbeza dulu ahli sudah sedia ada, kini kena usaha cari ahli baru untuk tubuh cawangan. Semasa dalam parti lama penulis usaha tubuh dari 30 cawangan sedia ada kepada 54 cawangan dalam masa 7 tahun.

Tak tahulah kini status cawangan-cawangan dalam parti lama. Berjumpa juga dengan beberapa orang ajk cawangan parti lama. Mereka ok ja bersembang walaupun tahu penulis dah masuk parti baru. Mereka bagi tahu masalah cawangan, masalah tiada yang ambil tahu macam yang dibuat penulis dulu.

Penulis bagi tahu, mereka tidak boleh harap semua orang macam penulis. Penulis minta mereka  usaha sendiri jangan terlalu bergantung kepada kawasan. Dalam ramai-ramai yang jumpa hanya ada sorang yang macam nak marah, angkat tangan kepada dia pun buat tak nampak. Penulis tak kisah pun, biarlah dekat dia kerana tanggungjawab penulis dah selesai.

Mungkin selama dia dalam parti lama tak pernah dengar hukum memutuskan silaturahim. Rugilah berjuang dalam parti berjuang agama tapi disaluti dosa besar memutuskan silaturahim. Tidak boleh salah dekat dia sebab ada pemimpin besar mengajar akhlak buruk itu

Muawiyah, insan terpalit fitnah

 
Diriwayatkan bahawa pada suatu hari bahawa Rasulullah S.A.W bersabda;

" Islam itu ibarat sebuah kota yang dipagari tembok yang memiliki satu pintu. Fitnah tidak akan menimpa Islam selagi pintu itu masih tertutup, dan aku khuatir apabila pintu itu terbuka, fitnah akan menimpa Islam."

Umar Ibnu al-Khattab bertanyakan apakah pintu itu? Namun baginda tidak menjawab. Kemudiannya beliau menemui Ali Ibnu Abi Thalib bagi bertanyakan soalan yang sama. Ali Ibnu Abi Thalib kemudiannya menjawab: " Wahai Umar, engkaulah pintu itu! Terbukanya pintu itu adalah apabila engkau wafat."

Ternyata hadis baginda Rasulullah S.A.W benar-benar terjadi. Selepas Khalifah Umar Ibnu al-Khattab syahid, umat Islam dilanda keresahan dalam mencari pengganti sehinggalah Uthman Ibnu Affan dibai'ah sebagai khalifah seterusnya.

Kemuncak fitnah berlaku pada enam tahun terakhir pemerintahan Khalifah Uthman sehingga membawa kepada pembunuhan beliau. Fitnah ini seterusnya menggelapkan sisi sejarah peribadi dua tokoh Bani Umayyah iaitu khalifah Muawiyah Bin Abu Sufyan dan Khalifah Yazid Bin Muawiyah.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...