Sunday, September 11, 2016

Tulahan : Al-Fatihah buat ayah

Salam,

Image result for al fatihah

Esok umat Islam menyambut Aidil Adha. Aidil Adha tahun ini , pertama kali penulis dan keluarga beraya tanpa ayah bersama di dunia ini. Terasa sedih bila teringatkan ayah. Sudah dua minggu ayah pergi buat selama-lamanya.

Jumaat hari itu, hari terakhir ayah membuka mulut dan matanya. Selepas solat subuh solat terakhir ayah, keluar dari bilik ayah rebah di sofa. Penulis terus pergi kepadanya bertanya, ayah tidak menjawab  sudah tidak mampu bergerak . Penulis papah dan angkatnya letak atas katil, ayah terus tidak membuka mulut dan mata.

Sampai hari ini, penulis rasa bersalah kerana tidak tahu bahawa ayah diserang stroke . Penulis telefon kakak suruh datang tengok ayah kerana ayah tak mahu bercakap dan buka mata , penulis nak pergi kerja. Penulis telefon abang bagi tahu keadaan ayah.

Dalam kepala penulis pada masa itu, ayah mungkin sedang tidur sebab keadaannya macam tidur dengan mulut dan matanya tertutup. Tidak terlintas bahawa ayah kena stroke, tak teringat langsung bahawa ayah pernah kena minor stroke tujuh tahun lepas.

Penulis masih rasa bersalah kerana penulis pentingkan kerja sehingga tinggalkan ayah dengan emak dalam keadaan begitu sehingga kakak datang. 

Bila penulis telefon kakak tanya keadaan ayah, kakak bagi tahu ayah masih tidak buka mulut dan mata. Kakak bagi tahu abang penulis agak ayah kena stroke dan dia dalam perjalanan dari tempat kerja untuk bawa ayah ke hospital.

Bermain pertanyaan di kepala , kenapa penulis tak bawa ayah terus ke hospital? Kenapa penulis masih nak pergi kerja ?. Bila teringat bahawa itu semua ketentuan Allah, penulis redha. Allah dah tentukan abang penulis yang bawa ayah ke hospital.

Selama seminggu ayah di hospital , doktor pun dah maklum keadaan bahawa ayah tidak ada harapan untuk disembuhkan. Kami adik beradik bergilir menjaga ayah di hospital sehinggalah ayah menghembus nafas yang terakhir.

Masa itu, penulis baru selesai solat Isyak di surau hospital. Bila penulis sampai, abang bagi tahu keadaan ayah semakin tenat. Penulis terus suruh abang ajar ayah mengucap, jangan tinggal. Penulis bagi tahu nurse keadaan ayah . Penulis dan abang berterusan ajar ayah mengucap , penulis ambil HP telefon abang bagi tahu emak dan adik beradik lain supaya segera ke hospital.

Habis telefon, terus bersama abang ajar ayah mengucap. Kali ini hidung penulis yang tersentuh di muka ayah terasa lembut, tak sama ketika penulis menciumnya semasa ayah sedang sakit. Pada masa itulah, ayah menghembus nafasnya yang terakhir. Doktor datang periksa ayah dan sahkan ayah sudah tiada lagi.

Saad bin Muaz, Matinya Menggegarkan Arasy

Saad bin Muaz bin Nukman berasal dari Madinah, suku Aus ini adalah seorang sahabat yang mempunyai jiwa pahlawan. Beliau adalah bangsawan suku Aus yang masuk Islam antara baiat Aqabah I dan baiat Aqabah II. Rasulullah pernah mengambil pendangannya semasa pembangkangan dan pembatalan perjanjian yang ditanda tangani Nabi dengan bani Quraizah iaitu membunuh kaum lelaki dan kaum wanita dan anak-anak mereka dijadikan hamba. Beliau mati syahid dalam perang Khandak

Pada usia 31 tahun ia masuk Islam. Dan dalam usia 31 tahun ia pergi menemui syahidnya. Dan antara hari keislamannya sehingga wafatnya, telah diisi oleh Sa’ad bin Muadz dengan karya-karya gemilang dalam berbakti kepada Allah dan Rasul-Nya… .

Lihatlah, Gambarkanlah dalam ingatan kamu laki-laki yang anggun berwajah tampan berseri-seri, dengan tubuh tinggi lampai dan badan gemuk gempal …? Nah, itulah dia ..!

Bagai hendak dilipatnya bumi dengan melompat dan berlari menuju rumah As’ad bin Zurarah, untuk melihat seorang pemuda dari Mekah bernama Mush’ab bin Umair yang dikirim oleh Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam sebagai utusan untuk menyebarkan tauhid dan Agama Islam di Madinah ….

Memang, ia pergi ke sana dengan tujuan hendak mengusir perantau ini ke luar sempadan Madinah, agar ia membawa kembali Agamanya dan membiarkan penduduk Madinah dengan agama mereka. Tetapi baru saja ia bersama Useid bin Zurarah sampai ke hampir dengan majlis Mush’ab di rumah sepupunya, tiba-tiba dadanya telah terhirup udara segar yang meniupkan rasa nyaman. Dan belum lagi ia sampai kepada hadirin dan duduk di antara mereka memasang telinga terhadap keterangan Mush’ab, maka petunjuk Allah telah menerangi jiwa dan ruhnya.

Demikianlah, dalam ketentuan takdir yang mengagumkan, mempesona dan tidak terduga, pemimpin golongan Anshar itu melemparkan lembingnya jauh-jauh, lain mengulurkan tangan kanannya mengangkat bai’at kepada utusan Rasulullah …..

Dan dengan masuk Islamnya Sa’ad, bersinarlah pula di Madinah mata hari baru, Yang pada garis edarnya akan berputar dan beriringan qalbu yang tidak sedikit jumlahnya, dan bersama Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam menyerahkan diri mereka kepada Allah Robbul’alamin . . . !

Sa’ad telah memeluk Islam, memikul tanggung jawab itu dengan keberanian dan kebesaran … Dan tatkala Rasulullah berhijrah ke Madinah, maka rumah-rumah kediaman Bani Abdil Asyhal, yakni kabilah Sa’ad, pintunya terbuka lebar bagi golongan Muhajirin, begitu pula semua harta kekayaan mereka dapat dimanfa’atkan tanpa batas, pemakainya tidak perlu rendah diri dan jangan takut akan diserang.

Dan datanglah semasa perang Badar ….Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam mengumpulkan shahabat-shahabatnya dari golongan Muhajirin dan Anshar untuk bermusyawarah dengan mereka tentang urusan perang itu dihadapkannya wajahnya yang mulia ke arah orang-orang Anshar, lalu  katanya: “Kemukakanlah buah fikiran kamu, wahai shahabat … !”

Maka bangkitlah Sa’ad bin Mu’adz tak ubah bagi bendera di atas tiangnya, katanva: -
“Wahai Rasulullah ! Kami telah beriman kepada anda, kami percaya dan mengakui bahwa apa yang anda bawa itu adalah hal yang benar, dan telah kami berikan pula ikrar dan janji-janji kami. Maka laksanakanlah terus, ya Rasulallah apa yang anda inginkan, dan kami akan selalu bersama anda … ! Dan demi Allah yang telah mengutus anda membawa kebenaran! Seandainya anda menghadapkan kami ke lautan ini lalu anda menjatuhkan diri ke dalamnya, pastilah kami akan ikut menjatuhkan diri, tak seorang pun yang akan berundur, dan kami tidak keberatan untuk menghadapi musuh esok pagi! Sungguh, kami tabah dalam pertempuran dan teguh menghadapi perjuangan … ! Dan semoga Allah akan memperlihatkan kepada anda tindakan kami yang menyenangkan hati … ! Maka marilah kita berangkat dengan berkah Allah Ta’ala… !”

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...