Wednesday, September 14, 2011

Sejarah Panglima Awang atau Henry The Black atau Enrique

http://resam-melayu.com/wp-content/uploads/2010/06/Panglima_Awang.JPG 
Tiada satu pun yang mustahil dalam dunia ini. Itu semua adalah atas kekuasaan dan kehendak Allah s.w.t jua. Dialah yang Maha Berkuasa. 

Apa tidaknya,selama ini kita didendangkan dengan lagu dan irama sejarah barat yang kononnya mengiktiraf bahawa Ferdinand Magellan yang berbangsa Portugis, adalah merupakan manusia pertama dalam sejarah berjaya mengelilingi dunia ini dan membuktikan bahawa dunia ini bulat. Peristiwa ini berlaku di abad ke 14 lagi. 

Kita pun melopong, menghafal dan seterusnya menelan fakta sejarah yang telah didendangkan menerusi para guru sejarah (dikenali sebagai "Tawarikh") masa itu. Kita juga tidak percaya bahawa di zaman itu 'mana ada orang Melayu yang boleh belayar beribu batu di lautan berbulan-bulan lamanya?' Memang tidak terfikir dek kepala kita masa itu ada orang Melayu boleh berbuat demikian.

Tetapi sesungguhnya, itu semua bukan mustahil malahan bolej berlaku bertepatan dengan cogankata ".....Kita Boleh....". Ianya bermula pada tahun 1509 apabila Portugis datang menjelajah ke timur dan seterusnya menguasai Kerajaan Empayar Kesultanan Melayu Melaka pada tahun 1511. 
 
Dalam angkatan laut Portugis yang datang menyerang dan menakluk Melaka terdapat seorang pegawai tentera yang dikenali sebagai Ferdinand Magellan.

Panglima Awang atau Henry The Black atau Enrique di Malacca merupakan seorang keturunan Melayu yang turut serta dalam misi pelayaran Ferdinand Magellan untuk mengelilingi dunia. 
 
Beliau bertugas sebagai jurubahasa dan pembantu di dalam kapal Ferdinand Magellan. Beliau disebut sebagai Henrich dalam bahasa Sepanyol.

Asal usul Enrique diperdebatkan oleh ramai sejarahwan. Ada yang menyatakan beliau dari Melaka, Sumatera, Maluku dan dari Sibu, Filipina. Kisah pelayaran Ferdinand Magellan dicatat dalam diari Antinio Pigafetta, seorang sukarelawan Itali yang turut serta bersama Ferdinand Magellan. 
 
Beliau menyatakan Enrique adalah seorang Melayu yang ditangkap dan dijadikan hamba dalam kapal tersebut. Enrique dikatakan berasal dari 'Zamatra' atau Sumatera seperti fakta yang tercatat dalam dari Antionio Pegafetta.

Enrique adalah pahlawan dan pendekar Melayu yang berjuang mempertahankan Melaka dari serangan tentera Portugis pada 1511. Enrique adalah 'hamba raja' kepada Sultan Mahmud, Sultan Melaka yang terakhir. 
 
Setelah ditawan, Enrique bertugas menjadi jurubahasa dan pembantu khas Magellan dalam kapal dan seterusnya dibawa ke Lisbon, Portugis pada 1512.

Tafsiran lain menyatakan Enrique merupakan hamba  dari Sumatera yang telah dibeli di pasar Melaka. Dia telah dibaptis dan diberi nama Henrique atau Enrique atau Henry The Black. 
 
Walaubagaimanapun nama sebenarnya tidak diketahui dengan jelas. Nama Panglima Awang hanya muncul apabila Harun Aminurrashid menggunakannya dalam Novel Panglima Awang pada tahun 1958.

Apabila Raja Portugis lemah, Magellan berkhidmat pula dengan Raja Cahrles 1 dari Sepanyol mulai tahun 1517. Enrique terus berkhidmat mengikuti Magellan. Pada masa itu, Portugis telah pun menguasai Melaka dan kepulauan rempah khususnya di Maluku. 

Magellan memberi pelan bagaimana Sepanyol boleh menguasai perdagangan rempah di Asia Tenggara menerusi penjelajahan sebelah Barat yang belum diterokai sebelum ini. 

Raja Charles 1 bersetuju dengan cadangan Magellan itu. Akhirnya, Magellan menyediakan angkatan kapal yang terdiri dari 5 buah kapal : San Antonio, Conception, Victoria, Santiago dan kapalnya sendiri, Trinidad bersama kelasi seramai 270 orang. 

Mereka meninggalkan pelabuhan Sancular di Barrameda pada 20 September 1519 dan belayar arah ke Barat menyeberangi Lautan Atlantik. Kemudian tiba di benua Amerika Latin dan menyeberangi Selat Magellan, merentasi Lautan Pasifik, Pulau Guam dan akhirnya tiba di perairan Kepualauan Pasifik.

Pada 16 Mac 1521, selepas belayar selama 18 bulan, mereka sampai di satu lokasi di Kepulauan Filipinadan yang bernama Samar. Tempat ini dikira masih jauh dari kepulauan rempah di Nusantara. 

Pemuda yang bernama Enrique bertindak sebagai jurubahasa apabila berkomunikasi dengan pemerintah tempatan dan para pedagang kerana di Filipina dan Nusantara difahami oleh Enrique. 

Sayugia diingat bahawa Bahasa Melayu menjadi lingua franca kepada mereka untuk mendapatkan bekalan makanan, minuman, pertukaran barangan berhubung dengan pedagang, menghantar mesej keamanan dan berhubung dengan pemimpin dan masyarakat setempat di Nusantara. 

Para Pegawai Kerajaan Melaka termasuk Enrique sebenarnya fasih dalam berbagai bahasa di dunia.

Di Kepulauan Sibu, Filipina, Ferdinand Magellan telah berhubung dengan Raja Humabon. Raja Humabon bersama 800 orang rakyat di Sibu, Filipina berjaya dikristiankan oleh Ferdinand Magellan. 

Magellan memanggil penduduk Sibu sebagai 'Indian' kerana berkulit gelap sebagaimana penduduk selatan India dan Enrique juga tidak berkecuali.

Raja Humabon meminta bantuan Magellan untuk menghapuskan pemberontakan di perkampungan Mactan yang dipimpin oleh ketuanya bernama Lapu-Lapu. 

Pada hari Sabtu 27 April 1521, Magellan telah menyerang Pulau Mactan bersama 60 orang anggota menggunakan senapang, meriam, senjata besi dan lain-lain. 

Sementara Lapu-Lapu bersama 1,500 pahlawan hanya menggunakan buluh runcing dan panah beracun. Dalam peperangan tersebut, Magellan telah terkena panah beracun dan terbunuh. Sebahagian rakannya yang terselamat lari menyelamatkan diri balik ke kapal.

Duarte Barbosa, seorang kelahiran Portugis telah dipilih menjadi kapten kapal. Walaubagaimanapun beliau tidak menunaikan wasiat Magellan untuk membebaskan Enrique setelah kematiannya. Malahan Barbosa menghina Enrique di hadapan kelasi-kelasi lain. 

Disinilah terdapat tafsiran sesetengah penulis mengatakan Enrique merancang untuk menghapuskan Barbosa dengan pertolongan Raja Humabon. 

Dengan kebolehan berkomunikasi yang dimilikinya, Enrique telah berunding dengan Raja Humabon dan Raja Humabon bersetuju menghadiahkan batu permata dan pelbagai hadiah lain untuk Raja Sepanyol dengan mengadakan satu majlis makan sebagai perangkap. 

Semasa makan mereka telah diserang dan disembelih oleh orang-orang Humabon. Barbosa dan semua pengikutnya terbunuh kecuali Enrique seorang sahaja yang terselamat. 

Rekod rasmi Sepanyol menyatakan Enrique d Malacca bersama 27 orang yang lain telah terselamat dan kembali ke Sepanyol tetapi catatan Pegafetta menyatakan Enrique sebagai hilang.

Diari Pegafetta hanya menyatakan 18 orang yang terselamat kembali ke pelabuhan Sanlucar de Barrameda, Sepanyol. Mereka semua sampai pada 9 Jun 1522 dengan diketuai oleh Juan Sebastian Elcano dengan kapal La Victoria dari Kepualaun Maluku. Pemerintah Sepanyol mengiktiraf Elcano sebagai orang yang berjaya melengkapkan pelayaran mengelilingi dunia.


Diari Pegafetta tidak menyatakan dengan jelas sama ada Enrique pulang kembali ke Malaka, kembali ke Sumatera atau menetap di Pulau Sibu, Filipina. Tidak ada catatan dan cerita lanjut selepas itu. Para sarjana barat masih cuba menggali mistri kemanakah perginya Enrique setelah peristiwa Mactan?. 

Apakah yang terjadi setelah itu kepada beliau kerana pada masa itu umur beliau masih terlalu muda. Kalau beliau mati dimanakah kuburnya?. Mistri tersebut sehingga ke hari ini, masih dapat dirungkai.

PERSOALAN :-

  1. Adakah benar Enrique telah dikristiankan oleh Ferdinand Magellan dan menjadi orang Melayu pertama yang berjaya dimurtadkan.
  2. Dimanakah letaknya kubur Panglima Awang ini jika telah kembali ke Melaka, ke Sumatera atau kembali ke Sibu, Filipina.
  3. Mengapa nama Enrique tidak termasuk dalam senarai 18 orang yang sampai ke Sepanyol.
  4. Mengapa sejarahwan barat masih mendakwa Ferdinand Magellan sebagai orang pertama mengelilingi dunia dan bukannya ELcano adn 17 sahabat yang lain dan seorang hamba Melayu bernama Enrique d Malacca atau Henry The Black (Panglima Awang)
  5. Apakah benar beliau menjadi perancang untuk memerangkap dan membunuh Ferdinand Magellan dan juga Barbosa di Pulau Sibu, Filipina?
  6. Dari negara manakah asal Enrique? Sumatera? Melaka? atau Sibu di Filipina?


Benarkah kubur Panglima Awang bersemadi di Rembau?......


Mengikut penyelidikan dan dapatan yang telah diperolehi oleh Saudara Zainal Al Johan dari Rembau, beliau mengatakan bahawa keturunan Panglima Awang sememangnya terdapat di Rembau sehingga hari ini. Makam beliau terdapat di Kampung Padang Lekok, Rembau. 

Walaubagaimanapun, makam tersebut masih lagi belum dibersihkan atau dibaikpulih kerana ditakuti akan mencacatkan persekitaran dan struktur lainnya terutama batu nisan yang dikatakan sebagai 'Batu Nisan Acheh'. 

Hanya mereka yang berpengalaman sahaja terutamanya ahli arkiologi yang boleh membaikpulih artifak-artifak lama seperti ini bagi mengelakkan kerosakan ke atas struktur batu nisan tersebut. 

Kajian lanjut dan terperinci masih dan sedang dijalankan oleh beliau dan juga Persatuan Sejarah Malaysia Cawangan Negeri Sembilan bagi menentukan akan kesahihannya.

Persoalan yang masih menyelubungi para sejarahwan di seluruh dunia sehingga ke hari ini ialah kemana perginya Enrique de Malacca atau Panglima Awang setelah peristiwa Mactan? 

Tidak ada sebarang catatan mengenainya di mana-mana. Cerita dan catatan Pegafetta berkaitan dengan Enrique juga terhenti setakat peristiwa pembunuhan beramai-ramai oleh Raja Humabon di Mactan. 

Buku Panglima Awang yang terbaru yang dihasilkan oleh para sejarahwan Malaysia dan diseminarkan dalam Sejarah Melaka baru-baru ini pun hanya menceritakan peristiwa berkaitan sehingga ke Mactan di Filipina. 

Harun Aminurrashid dalam novelnya 'Panglima Awang' ada menyatakan yang Panglima Awang sempat kembali ke Tanah Melayu dan seterusnya mengahwini tunang lamanya Tun Gayah di Pahang dan berkeluarga sehingga membawa kepada penerbitan novel keduanya 'Anak Panglima Awang'. 

Walaubagaimanapun, ianya masih tidak ada titik noktah untuk menentukan biografi dan sejarah Panglima Awang itu sendiri.

Mengikut cerita Saidara Zainal Al Johan lagi, sebaik sahaja berlaku peristiwa pembunuhan di Pulau Mactan, Panglima Awang tidak balik ke kapalnya, Victoria. Sebaliknya, beliau berkelana di kalangan para saudagar yang datang berdagang ke pulau tersebut terutamanya para saudagar dari Kepulauan Melayu seperti saudagar Bugis, Siam, Jawan dan Sumatera. 

Rakan-rakan Panglima Awang di atas kapal Victoria yang telah menyedari akan muslihat pembunuhan tersebut telah belayar meninggalkan Mactan tanpa kehadirannya. 

Kapal Victoria adalah merupakan satu-satunya kapal armada Magellan yang terselamat dan berjaya tiba di pelabuhan Sanlucar di Barrameda, Sepanyol dengan membawa baki kelasi seramai 18 orang diketuai oleh Kapten Juan Sebastian Elcano seorang rakyat Sepanyol.

Diantara para pedagang yang sering Panglima Awang temui di Mactan ialah para pedagang Bugis yang sememangnya terkenal sebagai bangsa pelaut dan ahli pelayaran. 

Maka tidak hairanlah maka akhirnya beliau bertemu dan berkenalan dengan Daeng Samaluki, salah seorang keturunan Raja Bugis dan membawanya ke Linggi, Negeri Sembilan. Semasa tiba di Linggi Pannglima Awang baru berusia 30 an dan muda remaja.

Sebagai seorang pemuda yang pernah berkhidmat dengan Sultan Melaka sebelum dijajah Portugis, darah pejuang mudanya terus membara untuk mengembalikan semula zaman kegemilangan Kesultanann Melayu Melaka kepada tangan anak bangsanya. 

Maka tidak hairanlah maka pada 1575, beliau bersama anaknya serta angkatan dari Linggi dan Rembau menyerang Kota Melaka yang dikuasai Portugis. 

Serangan Panglima Awang ke Kota Melaka membuktikan dengan jelas bahawa beliau adalah merupakan orang yang sangat mahir dengan persekitaran kota tersebut, kerana beliau berjaya masuk jauh ke dalam Kota A Formosa dan mengalahkan pasukan Portugis. 

Kejayaan inilah yang membuktikan bahawa beliau beliau adalah salah seorang pahlawan Melayu Kerajaan Melaka yang memahami selok belok Melaka sebelum jatuh ke tangan Portugis.

Bagi mengelkaan identiti dirinya diketahui oleh musuh-musuhnya terutamanya tali barut Portugis, beliau telah menukar namanya kepada Dato' Laut Dalam. Hal ini samalah seperti Pahlawan Mat Kilau yang menggunakan nama Mat Siam bagi mengelakkan dikenali oleh penjajah British setelah didakwa sebagai penjenayah.


Panglima Awang atau nama barunya 'Dato' Laut Dalam' telah berkahwin dengan wanita tempatan keturunan Jawa anak kepada salah seorang pengikut Dato' Leteh dan mempunyai seorang anak lelaki yang akhirnya menjadi Undang Rembau ke 2 iaitu Dato' Lela Maharaja Dato' Ombo - Biduanda Jawa (1555-1605). Dari zaman beliaulah maka penyandang Undang Rembau digilirkan antara keturunan Biduanda Jakun dan Biduanda Jawa. 

Nama Dato' Laut Dalam itu bertepatan dengan peranan dan pengalaman Panglima Awang sebagai ahli pelayaran terkenal. Pendapat kami ini disokong kuat oleh Prof Dr. Abdullah Zakaria dari Jabatan Sejarah Universiti Malaya.

Mengikut kajian Saudara Zainal Al Johan dan catatan Pigafetta bahawa Panglima Awang memang berasal dar Sumatera dan dipercayai dari Paya Kumbuh di Minangkabau. Oleh itu  di Rembau beliau lebih dikenali Suku Paya Kumbuh. 

Datang ke Melaka semasa berumur belasan tahun dan menjadi salah seorang pahlawan Kesultanan Melaka masa itu. Maka tidak hairanlah beliau boleh menguasai beberapa bahasa yang terdapat di Melaka termasuklah bahasa Raja Humabon di Mactan yang berbahasa Tagalog.

Apakah Bukti Kehadirannya di Rembau?


Selain dari pusaranya, beberapa bahan artifak dipercayai kepunyaan Panglima Awang masih tersimpan dengan baik sehingga ke hari ini. Antaranya iakah seperti teropong yang digunakan oleh para pelaut yang tertulis 'Emirate Sapin bertarikh 1520', jam bertarik 1526 Spain dan 'Cakra Alam'. 

Sebahagiannya ada dalam simpanan galeri Saudara Zainal dan sebahagiannya masih lagi dalam simpanan penduduk Kg Padang Lekuk yang dipercayai terdiri dari keturunan belaiu yang masih hidup sehingga ke hari ini. 

Terdapat juga catatan bertulis yang masih diterokai tersimpan di beberapa perpustakaan di Eropah seperti dokumen asal Pigafetta, catatan Portugis dan Sepanyol yang masih tersimpan di Leyden, Belanda, Sepanyol dan Portugal.

Terdapat juga catatan berkaitan dengan peranan dato'-dato' lembaga Rembau seperti tercatat di dalam Terombo Rembau' termasuklah nama dan peranan Dato' Laut Dalam. Ini membuktikan bahawa jawatan 'Dato' Laut Dalam' sememangnya ada dalam hiraki pertandiran adat di Rembau masa itu.

Sesungguhnya, andainya penemuan ini memberikan hasilan yang positif, pusara dan hasil artifak disahkan sebagai kepunyaan Panglima Awang dan nama Dato' Laut Dalam adalah sebenarnya orang yang sama sebagai Panglima Awang maka bumi Rembau sangatlah bertuah menjadi penghuni kepada insan dunia dan insan Melayu pertama mengelilingi dunia, membuktikan bahawa dunia ini bulat, tidak leper seperti yang disangka. 

Rembau akan menjadi tumpuan bukan sahaja kepada sejarahwan dunia bahkan akan menukar perspektif sejarah negara dan antarabangsa bahawa 'Panglima Awang' adalah manusia pertama di dunia mengelilingi dunia dan bukannya Magellan. 

Sebab?.....Magellan tidak belayar melepasi satu bulatan dunia kerana beliau mati di Mactan Filipina, sedangkan Panglima Awang mula belayar di Melaka dan tiba semula di Melaka atau Tanah Melayu........Syabas.

Oleh : Tuan Haji Misan Mastor - Jendela Warisan

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...